saat berfikir, saat itu juga ingin menulis…..

tulisan terakhirku di blog ini sudah 5 tahun yang lalu… pengen rasanya menulis kembali. merasa begitu bnyak hal-hal gila, baik yang telah kualami atau pun yang masih ada di pikiranku.
tunggu tulisan perdanaku di episode ke dua ini…. hahay….

Iklan

Comments (1) »

KKN q

   askm sobat……    

                                                                                                                                Y begini inii keg q wkt KKN kmrn 

Ini q lg motongin bambu buat pelatihan buat kerajinan anyam bambu.

 

 

 

Na……. yg inii ni, pas lg kj bkt bikin sumur tangkapan mata air baru. Dikarenakan itu program q, jd nya hrs turun tangan jg.

 

 

  Keren y mereka. Warga nya pade kompag eoy…. Gk cuma kompag dlm hal nyumbang tenaga ternyata, mereka jg mw ngutang dulu ke koperasi bwt ni program.  jd cerita singkatnya, bantuan dr sponsor yg bwt warga batal. Akherny mereka sepakat ngutang dulu ke koperasi ampe 1,6 jt loh. Goookilll gk tuh…… Untuk ukuran orang desa dgn jmlh KK yg ckup sdikit, bwt q itu dah hal yg mengagumkan……

Gk cm itu. Ibuk2nya ikut berperan loh. Mereka gtong ryong masak bwt konsumsi di dapur salah satu warga. Istilah Jawane “rewang”. Sayangny bro, aq pas gk bwa kamera wkt itu. Nywun ngapunten nggeh ibu – ibu Twangrejo..

 

Klo ini, pas lomba 17an coy.. KKN ma pemuda dusun pada tanding ngambil koin yg nancep di buah jeruk yg dah dilumurin campuran angus sama  minyak goreng bekas alias jlantah. Wah, asyik dach pokoknya. Malu jg sehh. La bocah2 saking banyaknya pd ngeliat…

 

 

Dan tak terasa kelar sudah KKN q. Hix2, sedih jg. Gk bs maen2 lg ma ank2 dan gk bs lg becanda bareng ma pakde2 n mbokde2. gk bs lg ngeronda bareng ma bpk2ny. Ah, pokoknya banyak dach kenangan menggelikan yang susah dilupakan. Bye bye Tawangrejo n Candi….. Moga q bsok kpn2 bs mampir lg….. he2..

Comments (3) »

Hanya gara-gara batu kecil

hai sobatku semua. saya ada cerita baru lagi nih. Pernah dengar Jl. Godean kan? tidak kurang dari 2x sehari saya selalu melewati jalan tersebut. Pernah suatu saat, saya seperti biasa mengemudikan motor saya dengan kecepatan kurang lebih 60km/jam. Jalanan waktu itu memang saya rasakan cukup padat dengan kendaraan bermotor.                                                                                                                    Tiba-tiba arah depan saya persis, ada motor yang jalannya tiba-tiba gagap dan tidak bisa mengendalikan laju motornya dan kemudian terdengar bunyi “prak prak prak”, motor tadi menabrak motor – motor yang lagi parkir di pinggir jalan. E… usut punya usut, ternyata pengendara motor tadi kaget ngeliat ada batu di tengah jalan, kemudian tanpa pikir panjang berusaha menghindari batu tadi. Dan tidak menyangkanya lagi, batu tadi hanya berukuran kecil kurang lebih 9 cm persegi. Hanya gara-gara batu kecil bisa menimbulkan bencana.  

Comments (7) »

Etisnya anak muda

Wealah…… anak muda jaman sekarang. Pada lebih mengutamakan etisnya anak muda daripada peduli sama sekitar. Saya pernah liat ada anak kampus yang beli makan sama minum. DIa memakai kemeja dengan celana jin gede + klangsrah (bagian bawah celana sampai kedodoran). Kata anak itu pada ibuk si pemilik warung, “es tehnya satu dibungkus”. Si ibuk kemudian bungkus makanan dengan 1 plastik kresek dan minumnya dengan 1 kresek sendiri. Ada seorang temennya ngomong, “mbok dadekke siji wae.” (mbok jadikan satu aja). Si anak tadi ngomong, ” yo nggak… kan lebih etis. Makanan disendiriin dong”.

Ya itulah salah satu etisnya anak muda jaman sekarang.

Semoga saja sampai rumah, bungkus bungkus plastik yang dibawa si anak tadi tidak ia buang begitu saja menjadi sampah yang gak berarti bahkan malah bikin bencana buat habitat lain.

Comments (5) »

saputanganku warna merah jambu

Bagaimana sikap kita pada lingkungan

di situlah jawab dari semua kesialan

kita

Ia, lingkungan..

akan memberi kenyamanan

ataukah justru ancaman

Tinggal pikiran,hati,dan tangan ini

mau secara praktis menyingkirkan AC

freon atau tidak.

Ataukah masih memakai tissu kertas

pembawa bencana bagi habitat hutan

ataukah lebih bijak memilih

sapu tangan kain.

Masih ingatkah syair lagu

‘SAPU TANGANKU WARNA MERAH JAMBU?”…

Berikan pada kekasihmu

sapu tangan kain macam ini.

Bukan sapu tangan tissue kertas.

Sekalipun kekasihmu meneteskan air

mata..

Atau dia merengek manja

membutuhkan belaian yang menghiburnya

Jangan usap dengan sehelai tisu,

Atau bahkan berhelai-helai

Jangan usap sekalipun lembut

Usaplah dia dengan sapu tangan cintamu

entah itu warna merah jambu.. atau

biru, ataupun merah padam

Sungguh enak, sepotong coklat

Yang diberikan oleh kekasihmu,

Masuk ke mulut manismu.

Tanganmu yang halus itu ternyata

baru kamu sadari telah penuh

dengan sisa – sisa makanan.

Dengan tanpa ragu, kamu ambil sehelai tisu.

Dan hanya sekilas, kamu membersihkan tanganmu,

Kemudian langsung kamu buang tisu tadi ke tempat sampah.

Malaskah kamu untuk melangkahkan kakimu

untuk mencuci tanganmu….

Berlaku bijaklah kamu dengan tissue

walaupun hanya sehelai.

Karena yang dengan demikian,

Kamu..

sudah mengurangi penebangan pohon

Mengurangi penggundulan hutan.

 

Comments (5) »

Hello world!

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!

Comments (1) »